Singgoh Le Dulu Aok Yer

Friday, December 19, 2008

Penjodoh Bilangan

Aku terserempak dgn Maziah two weeks ago kat ofis Apek. Dah beranak pinak makcik nih. Maziah ni kawan aku dr sekolah rendah. Aku mmg susah sikit nak lupa kat makcik ni. Dia duduk kat sebelah aku masa aku Std. 6 kat SK Beserah dulu. Oleh sebab aku ni nakal sgt dan asyik berjalan ke sana ke mari, Cikgu kelas aku (Chiam Tat Heng, selalu panggil aku Mr. Presiden sbb nama aku sama ngan bekas Presiden Uganda), letak aku kat tepi dinding dan letak Maziah ni duduk kat sebelah aku. Pas tu depan ngan belakang aku pun dia letak budak pempuan. And guess what, mmg aku terpaksa kurang berjalan sbb aku segan sikit nak langkah kerusi meja bebudak pempuan ni.

Yang aku susah nak lupa kat makcik ni... satu hari, ada kuiz, lisan. Sampai kat turn aku, aku pun bangun. Tgh hati duk kumat kamit baca doa nak jawab soklan, (baru berdiri je, cikgu blm bagi soklan lagi masa tu..) tetiba makcik ni melompat peluk aku sambil menjerit-jerit. Terkejut beruk + menggelabah puyuh la aku dibuatnya. Kisahnya, ada la satu makcik kat meja sebelah sana baling kucing kat makcik sebelah aku ni. Makcik ni, semua org tau dia takut kucing (masa tu la, skrg ni tak tau la aku...), apa lagi, melompat la dia. Dan oleh sbb aku ni la insan paling dekat ngan dia, aku la yg terpaksa jadi mangsa. Cikgu aku siap komen pulak adegan tu “bertuah jadik Presiden ni, blm jawab soalan dah ada mak we nak peluk...” lebih kurang gitu la.

Kesimpulannya, makcik ni kira awek pertama yang peluk aku. Kalau tak silap la. Itu yang aku boleh ingat la. Anyway, it was an incident, not purposely done. Aku tau dia tak sengaja, dia ni budak baik, tak reti buat benda2 tak seno’oh ni. Baru 12 tahun je masa tu. Belum akil baligh lagi. Baru mumayyiz jer. Serius shit beb, tak tau apa lagi. Aku ni kan budak baik.... wakakaka... Lepas Matrik, aku jumpa dia semula kat UUM. Kira sama U la. La ni dah jadi cikgi kat SK Sg. Karang. OK la tu.

Masa jumpa kat ofis Apek tu, aku tak dan nak sembang lama. Dia ngan anak2 dia, ngan mak dia sekali. Sempat cerita lebih kurang, bg phone no aku kat dia, pas tu aku terus masuk dlm setelkan keja aku. By the time aku kuar, dia dah tak der dah.

Dua hari lepas dia call aku. Bersungguh-sungguh dia marahkan aku sbb aku salah bg phone no ofis Apek minggu lepas. Pas tu, lepas dia marah2, bersungguh-sungguh pulak dia suruh aku gi tgk adik best friend dia kat Beserah. Aku tanya nak buat apa? “Engkau pergi la tgk. Baik budak tu, kot la kau berkenan....” Bersungguh-sungguh la pulak dia cerita pasal budak tu, dan bersungguh-sungguh jugak la dia rekomen aku gi berkenalan. Bukan apa, “aku ni kan kawan engkau. As a friend, aku nak la tgk kawan aku menemui semula kebahagiaan yang dah hilang dari hidup engkau. Mana la tau, kan?”

Hmmmm... mcm biasa je aku dengar ayat tu. Sampai dah tak larat dah aku nak jawab. Aku rasa elok gak kalau aku tape kan satu jawapan, bila ada org cakap pasal isu tu, aku pasang je tape tu. Tak la letih mulut aku sampai berbuih-buih mcm Shabery Chik berdebat ngan Anwar Ibrahim atau mcm Dr. Jai duk explain kat org pasal projek Stromberg dia. Last2 kena sita ngan Bank Negara.

So, utk tak menghampakan kawan aku si Maziah ni, aku kata “nanti la. Ada masa nanti aku gi tgk...” Tak tau la bila aku ada masa tu....

Anyway, thanx to all those yg concern pasal aku anak beranak, sanggup tolong mcm2. Moga Allah jua yg membalas jasa baik kalian dengan kebaikan jua, dunia dan akhirat. Amin...

1 comment:

unfortunatelady said...

Ada peluang jgn ditolak. Saya pun akan doakan yg terbaik utk awak =)